Ikhtisar Knowledge Management - Pengelolaan Pengetahuan

Alvin Toffler membagi sejarah peradaban manusia dalam tiga gelombang yaitu era pertanian, era industri dan era informasi. Dalam era pertanian faktor yang menonjol adalah Muscle (otot) karena pada saat itu produktivitas ditentukan oleh otot. Dalam era industri, faktor yang menonjol adalah Machine (mesin), dan pada era informasi faktor yang menonjol adalah Mind (pikiran, pengetahuan). Pengetahuan sebagai modal mempunyai pengaruh yang sangat besar dalam menentukan kemajuan suatu organisasi. Dalam lingkungan yang sangat cepat berubah, pengetahuan akan mengalami keusangan oleh sebab itu perlu terus menerus diperbarui melalui proses belajar.


Belajar dalam era pengetahuan seperti sekarang ini sangatlah berbeda dengan belajar di masa lalu. Saat ini kita dituntut untuk belajar baik sendiri maupun bersama dengan cepat, mudah dan gembira, tanpa memandang waktu dan tempat. Hal ini mendorong berkembangnya konsep organisasi belajar (learning organization) yang menyatukan antara proses belajar dan bekerja. Disisi lain pengetahuan yang melekat pada anggota suatu organisasi juga perlu diuji, dimutahirkan, ditransfer, dan diakumulasikan, agar tetap memiliki nilai. Hal ini menyebabkan para pakar manajemen mencari pendekatan untuk mengelola pengetahuan yang sekarang dikenal dengan manajemen-pengetahuan atau knowledge management (KM). 


Community Of Practice (CoP) bersama masyarakat Desa sebagai media untuk menangkap pengetahuan tacit dari masyarakat
Suatu organisasi agar dapat mencapai visi dan misinya harus mengelola pengetahuan yang dimilikinya dengan baik agar dapat bersaing dengan organisasi yang lain. Salah satu cara tersebut adalah dengan menerapkan manajemen-pengetahuan atau KM.


A. Pengertian Manajemen Pengetahuan 

Definisi mengenai KM (Knowledge Management) tergantung dari cara organisasi menggunakan dan memanfaatkan pengetahuan. Salah satu definisi KM adalah proses sistematis untuk menemukan, memilih, mengorganisasikan, menyarikan dan menyajikan informasi dengan cara tertentu yang dapat meningkatkan penguasaan pengetahuan dalam suatu bidang kajian yang spesifik. Atau secara umum KM adalah teknik untuk mengelola pengetahuan dalam organisasi untuk menciptakan nilai dan meningkatkan keunggulan kompetitif. 

Menurut Davenport manajemen pengetahuan adalah proses menterjemahkan pelajaran yang dipelajari, yang ada dalam diri/pikiran seseorang menjadi informasi yang dapat digunakan setiap orang. Manajemen pengetahuan adalah suatu disiplin yang memperlakukan modal intelektual aset yang dikelola (Jerry Honeycutt, 2000). Sebab menurutnya konsep manajemen pengetahuan (knowledge management) pada dasarnya adalah berkembang dari kenyataan bahwa dimasa sekarang dan dimasa depan, aset utama sebuah organisasi agar mampu berkompetisi adalah aset intelektual atau pengetahuan bukan aset kapital.

KM terdiri dari 3 komponen utama yaitu people, place, dan content. KM membutuhkan orang yang kompeten sebagai sumber pengetahuan, tempat untuk melakukan diskusi, dan isi dari diskusi itu sendiri. Dari ketiga komponen tersebut peran teknologi informasi adalah mampu menghilangkan kendala mengenai tempat melakukan diskusi. TI memungkinkan terjadinya diskusi tanpa kehadiran seseorang secara fisik. Dengan demikian kapitalisasi pengetahuan dapat terus diadakan walaupun tidak bertatap muka.

Dalam konteks secara umum, pelaksanaan KM menghadapi masalah utama yaitu masalah perilaku. Pertama, berkaitan dengan ketidakmauan orang untuk berbagi. Kedua berkaitan dengan ketidakdisiplinan untuk selalu menuliskan apa yang didapatkan. Ini merupakan suatu kendala karena budaya Indonesia lebih cenderung pada budaya lisan. Orang Indonesia belum bisa mendisiplinkan diri untuk selalu menuliskan pengetahuan dan pengalaman yang dialami dalam suatu sistem sebagai suatu aset organisasi. 

B. Gambaran Lingkup Kegiatan Manajemen Pengetahuan 

Gambaran lingkup kegiatan manajemen pengetahuan bagi pembelajaran organisasi secara ringkas dapat dijelaskan dalam kegiatan berikut ini : 
1. Membangun ruang penyimpanan pengetahuan (knowledge repository), 
2. Menyempurnakan akses ke pengetahuan, 
3. Memperbaiki lingkungan pengetahuan, dan 
4. Mengelola pengetahuan sebagai kekayaan organisasi (aset).


C. Tipe Kegiatan Manajemen Pengetahuan 
Kegiatan manajemen pengetahuan dapat diklasifikasikan dalam beberapa tipe yaitu: 
1. Mengumpulkan dan menggunakan ulang pengetahuan terstruktur. Pengetahuan sering  tersimpan dalam beberapa bagian dari output yang dihasilkan organisasi, seperti disain produk, proposal dan laporan kegiatan, prosedur-prosedur yang sudah dimplementasikan dan terdokumentasikan dan kode-kode software yang semuanya dapat dipergunakan ulang untuk mengurangi waktu dan sumber yang diperlukan untuk membuatnya kembali.
2. Mengumpulkan dan berbagi pelajaran yang sudah dipelajari (lessons learned) dari praktek-praktek. Tipe kegiatan ini mengumpulkan pengetahuan yang berasal dari pengalaman, yang harus diinterpretasikan dan diadopsi oleh user dalam konteks yang baru.
3. Mengidentifikasi sumber dan jaringan kepakaran. Kegiatan ini bermaksud untuk menjadikan kepakaran lebih mudah terlihat dan mudah diakses bagi setiap karyawan. Dalam hal ini adalah untuk membuat fasilitas koneksi antara orang yang mengetahui pengetahuan dan orang yang membutuhkan pengetahuan.
4. Membuat struktur dan memetakan pengetahuan yang diperlukan untuk meningkatkan performansi. Kegiatan ini memberikan pengaruh seperti pada proses pengembangan produk baru atau disain ulang proses bisnis dengam menjadikan lebih eksplisit atau terbuka dari pengetahuan yang diperlukan pada tahap-tahap tertentu.
5. Mengukur dan mengelola nilai ekonomis dari pengetahuan. Banyak organisasi mempunyai aset intelektual yang terstuktur, seperti hak paten, copyright, software licenses dan database pelanggan. Dengan mengetahui semua aset-aset ini memungkinkan organisasi untuk membuat revenue dan biaya untuk organisasi. 
6. Menyusun dan menyebarkan pengetahuan dari sumber-sumber eksternal. Perubahan lingkungan bisnis yang cepat dan tidak menentu telah meningkatkan kepentingan dan kesungguhan pada business intelligence system. Dalam kegiatan ini organisasi berusaha mengumpulkan semua laporan dari luar yang berhubungan dengan bisnis. 

D. Tujuan Penerapan Knowledge Management (KM) 

Penerapan KM akan memberikan pengaruh terhadap proses bisnis organisasi: 
1. Penghematan waktu dan biaya. Dengan adanya sumber pengetahuan yang terstruktur dengan baik, maka organisasi akan mudah untuk menggunakan pengetahuan tersebut untuk konteks yang lainnya, sehingga organisasi akan dapat menghemat waktu dan biaya. 
2. Peningkatan aset pengetahuan. Sumber pengetahuan akan memberikan kemudahaan kepada setiap karyawan untuk memanfaatkannya, sehingga proses pemanfaatan pengetahuan di lingkungan organisasi akan meningkat, yang akhirnya proses kreatifitas dan inovasi akan terdorong lebih luas dan setiap karyawan dapat meningkatkan kompetensinya. 
3. Kemampuan beradaptasi. Organisasi akan dapat dengan mudah beradaptasi dengan perubahan lingkungan bisnis yang terjadi. 
4. Peningkatan produktfitas. Pengetahuan yang sudah ada dapat digunakan ulang untuk proses atau produk yang akan dikembangkan, sehingga produktifitas dari organisasi akan meningkat. 

E. Tahapan Perkembangan Manajemen Pengetahuan Dalam Organisasi 
  1. Knowledge-chaotic (tak sadar konsep, tak ada proses informasi, dan tak ada sharing informasi). 
  2. Knowledge-aware (sadar akan kebutuhan manajemen pengetahuan, adabeberapa proses manajemen pengetahuan, ada teknologi, ada isu tentang sharing informasi). 
  3. Knowledge-enabled (memanfaatkan manajemen pengetahuan, mengadopsi standar, isu- isu berkaitan dengan budaya dan teknologi). 
  4. Knowledge-managed (kerangka kerja yang terintegrasi, merealisasikan manfaat, isu-isu pada tahap sebelumnya teratasi). 
  5. Knowledge-centric (manajemen pengetahuan merupakan bagian dari misi, nilai pengetahuan diakui dalam kapitalisasi pasar, manajemen pengetahuan terintegrasi dalam budaya). 

F. Pentingnya Knowledge Management 

KM dipandang penting, karena implementasinya memberi manfaat pada bidang operasi dan pelayanan, dapat meningkatkan kompetensi personal, memelihara ketersediaan knowledge dan inovasi serta pengembangan produk. Sebuah contoh betapa pentingnya peran KM adalah apabila perusahaan menghadapi kasus pengunduran diri dari karyawan yang memiliki knowledge menonjol, sementara pada saat itu belum ada transfer knowledge bagi penggantinya. Bisa terjadi kepindahan karyawan itu diikuti dengan kepindahan pelanggan.

Bagi organisasi yang ingin menerapkan manajemen pengetahuan dalam organisasinya perlu menyadari pertama, bahwa pengetahuan ada pada orang dan bukan pada sistem, meskipun sistem punya data dan informasi yang dapat membantu proses pengetahuan. Kedua, penciptaan pengetahuan merupakan proses sosial, tercipta melalui interaksi antara individu-individu dalam kehidupan sehari-hari mereka.

Manajemen pengetahuan berhubungan erat dengan memori organisasi sebagai gudang pengetahuan. Berdasarkan kepentingan tersebut maka pemanfaatan media secara inovatif akan menjadi jembatan komunikasi yang sanggup mengajak masyarakat menyampaikan aspirasinya dan merasakan nikmatnya berdemokrasi. E-Government diharapkan tidak menjadi produk pemerintah dengan pemerintah dengan persepsi minus di mata masyarakat, untuk itu maka dibutuhkan pembentukan media pendukung lainnya agar tercipta rangkaian media yang dapat membangun iklim keterbukaan yang sebenarnya. Untuk itu maka departemen-departemen yang ada di pemerintahan perlu menerapkan Manajemen Pengetahuan (Knowledge Management) dalam Upaya Implementasi Konsep E-Government, sehingga dapat terwujud transfaransi terhadap masyarakat, layanan yang cepat, (faster), baik (better), dan murah (cheaper). 

G. Beberapa hal dalam Manajemen Pengetahuan 

Birkinsaw (2001) mengidentifikasi 3 hal dalam manajemen pengetahuan yang merupakan “kegiatan lama dalam bungkus baru” yaitu: 

1. Pengelolaan pengetahuan sudah berlangsung sejak awal berdirinya sebuah organisasi. Cara sebuah organisasi menentukan struktur dan hirarki anggota sudah merupakan upaya mengelola pengetahuan dan menempatkan orang-orang yang berpengetahuan sama di satu tempat. Kelompok-kelompok informal sudah sejak lama ada di berbagai organisasi, dan menjadi tempat bagi petukaran informasi dan pengetahuan yang efektif, persoalannya sekarang adalah mengidentifikasi hal-hal tersebut dan membuatnya lebih efektif lagi. 

2. Manajemen pengetahuan merupakan proses panjang dan lama, yang mencakup perubahan perilaku semua anggota sebuah organisasi. Upaya mengubah peilaku ini bukanlah kegiatan masa kini saja, persoalannya sekarang adalah mensinkronkan upaya perubahan ini dengan keseluruhan strategi pelaksanaan organisasi. 

3. Beberapa teknik manajemen pengetahuan sudah dilakukan sejak dulu, misalnya pengaktifan komunitas praktisi sudah sejak lama menjadi perhatian dari hubungan masyarakat internal (internal public relations), dan pangkalan data pengetahuan memperlihatkan cirri-ciri yang sama dengan pangkalan data dalam sebuah system informasi, persoalannya sekarang adalah bagaimana teknik-teknik manajemen pengetahuan ini yang mirip dengan teknik-teknik “tradisional” terus relevan dengan perubahan organisasi.

H. Model Manajemen Pengetahuan 

Manajemen Pengetahuan dilaksanakan dalam sistem pengelolaan pengetahuan, atau Knowledge Management System (KMS). Sebagian besar organisasi yang menerapkan KMS, menggunakan pendekatan tiga-cabang untuk mengelola pengetahuannya, yaitu – Manusia (People), Proses (Process), dan Teknologi (Technology). Penekanan terhadap tiap-tiap elemen bisa berbeda di setiap bagian organisasi.

Nonaka dan Takeuchi (1995) menggambarkan 4 proses konversi pengetahuan: sosialisasi, eksternalisasi, kombinasi dan internalisasi. Masing-masing proses melibatkan perubahan satu bentuk pengetahuan (tacit atau explicit) ke bentuk pengetahuan lain (tacit atau explicit). Model ini memfokuskan pada persoalan penting pada bagaimana pengetahuan dapat diciptakan melalui pembagian keorganisasian dan menjadi berguna untuk mengidentifikasi dan menilai aktifitas-aktifitas penting tertentu dalam manajemen pengetahuan.

Model lain, yang dikemukakan oleh Oluic-Vukovic (2001) menguraikan 5 langkah dalam rantai pemrosesan pengetahuan: pengumpulan, penyusunan, penyaringan, penyampaian dan penyebaran. Model ini melingkupi lebih lengkap lagi cakupan aktifitas yang dilibatkan dalam aliran pengetahuan organisasi. Hampir menyerupai proses siklus hidup informasi yang menyarankan sekali lagi aspek yang saling berhubungan dari Information Management dan Knowledge Management. 

I. Manajemen Pengetahuan Organisasi 

Manajemen Pengetahuan (MP) adalah pendekatan baru untuk mengidentifikasi dan memilih diantara alternatif pilihan (solusi) dalam sebuah organisasi bisnis, berupa keahlian pemodelan di bidang bisnis dan organisasi yang mengadopsi pendekatan MP. Dengan MP manajemen akan menghimpun dan mengelola semua sumber pengetahuan yang jelas dan berusaha untuk menerapkannya pada situasi yang membutuhkan solusi-solusi baru. 

Pengetahuan adalah bagian penting dari sumber daya manusia dalam sebuah organisasi. Diasumsikan bahwa modal manusia dalam sebuah organisasi adalah unsur modal intelektual. Manajemen Pengetahuan didefinisikan sebagai ‟setiap proses atau praktek membuat, memperoleh, menangkap, berbagi dan menggunakan pengetahuan, di mana pun berada, untuk meningkatkan pembelajaran dan kinerja dalam organisasi‟.

Manajemen pengetahuan fokus pada badan khusus organisasi pada pengetahuan dan keahlian yang dihasilkan dari proses pembelajaran organisasi dan berkaitan dengan baik aliran pengetahuan keuntungan ataupun membuat keuntungan. „Aliran Pengetahuan‟ mewakili cara-cara di mana pengetahuan ditransfer dari orang ke orang, atau dari orang- orang ke database pengetahuan. Manajemen pengetahuan dimaksudkan untuk menangkap keunggulan kolektif organisasi dan mendistribusikannya ke “mana pun dapat mencapai hasil terbesar”.

Manajemen Pengetahuan adalah tentang menyimpan dan berbagi pemahaman kolektif yang terkumpul dan keahlian dalam organisasi terkait dengan proses, teknik dan operasi. Karena memperlakukan pengetahuan sebagai sumber daya kunci Manajemen Pengetahuan adalah komponen kunci dari modal intelektual, yang memungkinkan praktisi HR untuk mempengaruhi orang-orang bidang manajemen.

Satu syarat utama untuk Manajemen Pengetahuan adalah mengintegrasikan hubungan antara praktek manajemen orang-orang dan kinerja organisasi yang dikelola secara profesional. Organisasi harus memantau bagaimana HR memberikan kontribusi dalam kreasi nilai nyata dalam bentuk output berbasis pengetahuan. Misalnya, dalam organisasi jasa profesional, pengetahuan yang dikuasai staf mereka merupakan kunci pengembangan modal intelektual.

Sebuah sistem Manajemen Pengetahuan bertujuan tidak hanya pada saling berbagi informasi, tetapi juga menghubungkan asumsi dan kepercayaan peserta didik. Keahlian- pengetahuan yang tersembunyi yang tersimpan dalam kepala orang-dapat dijelaskan dan berbagi dengan orang lain, akhirnya menjadi „ pengetahuan baru yang dibuat „, yang dipahami dan diterima di seluruh organisasi.

Tergantung pada posisi seseorang dalam organisasi, dan sudut pandangnya, mendorong pendekatan tim untuk berbagi pengetahuan dan keterampilan yang dapat menguntungkan semua karyawan, atau bahkan terbukti menjadi strategi oleh manajemen senior yang dapat mengekstrak pengetahuan kunci individu untuk mengambil keuntungan dari „kolam kreasi pengetahuan‟ yang ada dalam organisasi.

Namun, dalam sebuah organisasi yang kompetitif secara agresif dan penghargaan prestasi individu ketimbang kerja sama tim, karyawan mungkin enggan untuk membagi ide mereka bagi layanan baru dengan manajer mereka, sederhananya menolak manajer menerima bonus kinerja untuk ide orang lain. Oleh karena itu, iklim organisasi pada kepercayaan dan penghargaan mutu tampaknya akan penting dalam mengembangkan Sistem Manajemen Pengetahuan yang efektif.

Manajemen pengetahuan knowledge management adalah suatu rangkaian kegiatan yang digunakan oleh organisasi atau perusahaan untuk mengidentifikasi, menciptakan, menjelaskan, dan mendistribusikan pengetahuanu untuk digunakan kembali, diketahui, dan dipelajari di dalam organisasi. Kegiatan ini biasanya terkait dengan objektif organisasi dan ditujukan untuk mencapai suatu hasil tertentu seperti pengetahuan bersama, peningkatan kinerja, keunggulan kompetitif, atau tingkat inovasi yang lebih tinggi. 

Transfer pengetahuan (salah satu aspek dari manajemen pengetahuan) dalam berbagai bentuk, telah sejak lama dilakukan. Contohnya adalah melalui diskusi sepadan dalam kerja, magang, perpustakaan perusahaan, pelatihan profesional, dan program mentoring. Walaupun demikian sejak akhir abad ke-20, teknologi tambahan telah diterapkan untuk melakukan tugas ini, seperti basis pengetahuan, sistem pakar, dan repositori pengetahuan. 

J. Aplikasi Manajemen Pengetahuan 

Pengetahuan-pengetahuan perusahaan dapat dikelola secara kontinu, produktif, dan efektif oleh aplikasi manajemen pengetahuan yang dibangun. Pengetahuan perusahaan dapat diperoleh dari dokumentasi, prosedur, proses, kebijakan, formulir, pekerja, prilaku, hubungan antar relasi, dan kultur organisasi. Pengetahuan dapat dikelola oleh system melalui setiap orang dan semua orang dalam perusahaan seperti direktur, administratif, para pekerja, tim proyek. 

Bentuk-bentuk pengetahuan perusahaan dapat ditangkap dari berbagai ragam dokumen seperti overview setiap departemen, posisi jabatan, tugas dan peranan utama, kemampuan/ ketrampilan, keahlian yang dibutuhkan, kontak internal dan eksternal, proses transaksi utama, material dan peralatan, dan sebagainya. Aplikasi manajemen pengetahuan telah banyak dikembangkan untuk perusahaan. Contoh keuntungan dari aplikasi manajemen pengetahuan seperti sistem manajemen dokumen, portal pekerja, sistem manajemen ketrampilan dan komunikasi-komunitas praktis. 

Bagi Pemakai Perpustakaan, sistem manajemen pengetahuan adalah sistem (lingkungan pembelajaran) dimana pemakai perpustakaan tidak hanya bisa menelusur katalog terpasang, tetapi juga secara interaktif dan aktif mencari informasi, terus termotivasi untuk belajar (membaca, berdiskusi, memberikan komentar), dan dimotivasi untuk mau berbagi pengetahuan. Sistem Manajemen Pengetahuan yang bekerja dengan baik, akan membentuk komunitas para pembelajar yang dalam skala sosial besar, akan menjadi manusia-manusia produktif yang mampu melakukan perbaikan pada faktor-faktor sosial dan budaya masyarakat. 

Pentingnya pendidikan dalam meningkatkan kualitas SDM makin diperkuat dengan kecenderungan yang terus berkembang tentang makin pentingnya posisi pengetahuan dalam konteks perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di era global. Berkembangnya manajemen pengetahuan dalam mengelola SDM menjadikan lembaga pendidikan perlu melakukan antisipasi terhadapnya, hal ini didasarkan pada : 

Pendidikan/lembaga pendidikan bergerak dalam membina peserta didik untuk meningkatkan pengetahuannya yang dapat bermanfaat dan atau dimanfaatkan pemiliknya untuk menjalankan perannya di masyarakat. 

Lembaga pendidikan harus mengelola pengetahuan (Management Knowledge) guna mencapai tujuan yang ditetapkan yang meninfkatkan kualitas SDM baik dalam pengetahuan, keterampilan, maupun sikap yang nantinya akan sangat bermanfaat bagi kehidupan dirinya maupun masyarakat. 

Aplikasi sistem manajamen pengetahuan yang kompleks tidak akan berguna kalau tidak digunakan oleh komunitasnya. Karena itu perlu strategi yang tepat untuk memotivasi anggota komunitas agar menggunakan sistem. 

Pertama, sosialisasi. Sosialisasi bisa dilakukan dengan melakukan edukasi kepada komunitas pemakai tentang layanan baru (intranet sistem manajemen pengetahuan) di perpustakaan. Edukasi juga harus disertai dengan pelatihan cara menggunakan sistem intranet. 

Kedua, promosi. Promosi sebaiknya berisi manfaat intranet bagi komunitas pemakai perpustakaan. Zaman sekarang, biasanya produk berbasiskan teknologi akan berhasil bisa dikaitkan dengan gaya hidup modern yang produktif. Karena itu perlu dirumuskan secara tepat bagaimana mempromosikan intranet ini sebagian dari gaya hidup modern di perpustakaan. 

Ketiga, reward (hadiah). Hadiah merupakan salah satu motivasi orang untuk berbuat sesuatu. Pengelola Perpustakaan sebaiknya perlu mengalokasikan dana untuk menyediakan hadiah bagi pemakai yang paling aktif dan banyak memberikan kontribusi penciptaan pengetahuan di intranet. 

Keempat, Evaluasi. Suatu pengembangan sistem dianggap baik, bila secara transparan melibatkan pemakai dalam pengembangannya. Karena itu perlu secara berkala komunitas pemakai diajak berdiskusi mengenai usability sistem manajamen pengetahuan yang digunakan. Dari sini, akan didapat masukan-masukan bagi pengembangan sistem lebih lanjut.

K. Peran Para Ahli Dalam Manajemen Pengetahuan 

Dalam manajemen pengetahuan peran para ahli sangat dibutuhkan untuk mengambil keputusan. Para ahli bertugas untuk menentukan sistem pengetahuan mana yang sesuai dan cocok dengan karakteristik perusahaan. Dalam proses penentuan tersebut, informasi atau pengetahuan yang telah masuk ke peruasahaan akan mengalami proses penyaringan. Penilaian proses penyaringan diukur dari kebutuhan perusahaan dan manfaat apa yang akan didapat perusahaan dari informasi tersebut. Setelah mengalami proses yang demikian dan informasi yang ada sudah sesuai maka informasi atau pengetahuan tersebut akan digunakan oleh perusahaan untuk mencapai suatu hasil tertentu seperti pengetahuan bersama, peningkatan kinerja, keunggulan kompetitif, atau tingkat inovasi yang lebih tinggi.

L. Pemikiran Case-Based Untuk Menangkap Pengetahuan 

Kecerdasan buatan tidak memiliki fleksibilitas, keluasan dan keumuman dari kecerdasan manusia. Tapi dapat digunakan untuk menangkap, mengodekan, dan memperluas pengetahuan perusahaan. Perusahaan dapat menggunakan kecerdasan buatan untuk membantunya menangkap dan menyimpan pengetahuan tersirat untuk menemukan pengetahuan, untuk menghasilkan solusi bagi masalah tertentu yang terlalu besar dan kompleks untuk di analisis oleh manusia, dan untuk membantu perusahaan mencari dan menyaring informasi. 

a) Menangkap Pengetahuan : Sistem Ahli 
Sistem ahli ( Expert System ) adalah teknik cerdas untuk menangkap pengetahuan yang tersembunyi dalam keahlian manusia yang sangat specific dan terbatas cakupannya. Sistem ini menangkap pengetahuan dari pekerja pakar dalam bentuk serangkaian aturan dalam sistem peranti lunak yang dapat digunakan oleh orang lain dalam organisasi tersebut. Serangkaian aturan dalam sistem ahli ditambah kedalam memori atau pembelajaran perusahaan. 

b) Kecerdasan Organisasional : Penalaran Berbasis Kasus 
Pengetahuan organisasional ini dapat ditangkap dan disimpan dengan menggunakan Penalaran Berbasis Kasus ( Case- Based Reasoning- CBR ). Dalam penalaran berbasis kasus, deskripsi dari pengalaman masa lalu seorang specialis yang direpresentasikan sebagai contoh kasus disimpan dalam basis data untuk digunakan lagi disuatu waktu pada saat seorang pengguna dihadapkan dengan kasus baru dengan para meter yang serupa. 

c) Sistem Logika Fuzzy 
Logika Fuzzy ( Fuzzy Logic) adalah teknologi berbasis aturan yang dapat merepresentasikan ketidakpresisian seperti yang telah disebutkan, dengan menciptakan aturan yang menggunakan nilai subjektif atau nilai yang mendekati. Logika Fuzzy dapat menjelaskan fenomena atau proses tertentu secara linguistic, kemudian mempresentasikannya dalam sejumlah kecil aturan yang fleksibel. Organisasi dapat menggunakan ligika fuzzy untuk menciptakan sistem peranti lunak yang menangkap pengetahuan tersirat yang mengandung ambiguitas linguintuc.

d) Argoritme Genetik 
Argoritme Genetik ( Genetic Algorithm ) mengembangkan solusi untuk masalah tertentu menggunakan proses genetic seperti kecocokan, persilangan, dan mutasi. Algoritme genetic untuk masalah-masalah yang melibatkan optimalisasi perancangan produk, dan pemantauan sistem industri, dimana terdapat banyak alternative atau variabel yang harus dievaluasi untuk menghasilkan solusi yang optimal.

e) Sistem Al Hibrida 
Algoritme genetic, logika fuzzy, jaringan saraf tiruan, dan sistem ahli dapat diintegrasikan menjadi aplikasi tunggal untuk mengambil manfaat dari fitur-fitur terbaik teknologi tersebut. Sistem ini disebut Sistem Kecerdasan Buatan Hibrida (Hibrid Al System). 

f) Agen Intelegen 
Agen intelege (Intellegent Agent ) adalah program peranti lunak dengan basis pengetahuan bawaan atau dipelajari yang melaksanakan tugas tertentu, terulang, dan dapat diprediksi bagi penggunaan perorangan, proses bisnis atau aplikasi peranti lunak. Agen intelegen dapat deprogram untuk menelusuri dua data dalam jumlah besar untuk menemukan informasi yang berguna dan, dalam beberapa kasus, menindaklanjuti informasi tersebut atas nama pengguna. 

M. Neural Jaringan Meningkatkan Dasar Pengetahuan 
Neural network berawal dari model matematika dari neuron yang dicetuskan oleh McCulloch dan Walter Pitts pada tahun1943. Kemudian pada tahun 1949, Hebb memperkenalkan teori yang menjelaskan mengenai pembelajaran yang dilakukan oleh neuron yang kini dikenal dengan konsep hebbian learning. Pada hebbian learning, efisiensi neuron dalam memicu neuron lain meningkatkan adanya firing. Istilah firing mengacu pada proses sebuah neuron memancarkan dorongan elektrokimia yang menstimulasi neuron lain yang terhubung denganya. Pada neural network, bobot koneksi antar neuron dapat diubah- ubah untuk mensimulasikan perubahan neuron aslinya. Pada tahun 1961, Rosenblatt mempublikasikan sebuah buku penting yang membahas tipe baru neural network yang dikenal sebagai preceprtron. Perceptron merupakan salah satu tipe neural network yang paling sederhana yang terdiri dari dua layer neuron yang memiliki kemampuan belajar dan mengenali pola. 

Pada tahun 1969, Minsky dan Papert mengemukakan keterbatasan yang dimiliki preceptron, yaitu hanya mampu memproses 14 dari 16 fungsi logika, terutama mereka tidak dapat memproses fungsi eksklusif. Riset neural network kemudian berlanjut dalam skala kecil pada tahun 1970-an, dan pada tahun 1982 muncul kebangkitan dengan adanya karya Hopfield berupa two-layer Hopfield network yang merupakan dasar teori yang kuat dan mendemonstrasikan bagaimana neural network dapat memecahkan berbagai macam masalah. 

Selanjutnya perkembangan neural network berkembang dengan pessat setelah ditemukannya metode training neural network yang mampu memecahkan masalah XOR dengan mudah adalah backpropagation yang juga dikenal dengan generalized delta rule. Backpropagation biasanya diimplementasikan sebagai sebuah jaringan dengan tiga layer, yaitu input layer, hidden layer, dan output layer. Hidden layer merupakan layer antara input dan output. 


KESIMPULAN 
  • Definisi mengenai KM (Knowledge Management) tergantung dari cara organisasi menggunakan dan memanfaatkan pengetahuan. Salah satu definisi KM adalah proses sistematis untuk menemukan, memilih, mengorganisasikan, menyarikan dan menyajikan informasi dengan cara tertentu yang dapat meningkatkan penguasaan pengetahuan dalam suatu bidang kajian yang spesifik. Atau secara umum KM adalah teknik untuk mengelola pengetahuan dalam organisasi untuk menciptakan nilai dan meningkatkan keunggulan kompetitif. 
  • Pengaruh yang diberikan Knowledge Manajemen terhadap proses bisnis organisasi: 1) Penghematan waktu dan biaya ; 2) Peningkatan aset pengetahuan ; 3) Kemampuan beradaptasi; 4) Peningkatan produktifitas.
  • Manajemen pengetahuan berhubungan erat dengan memori organisasi sebagai gudang pengetahuan. Berdasarkan kepentingan tersebut maka pemanfaatan media secara inovatif akan menjadi jembatan komunikasi yang sanggup mengajak masyarakat menyampaikan aspirasinya dan merasakan nikmatnya berdemokrasi. E-Government diharapkan tidak menjadi produk pemerintah dengan pemerintah dengan persepsi minus di mata masyarakat, untuk itu maka dibutuhkan pembentukan media pendukung lainnya agar tercipta rangkaian media yang dapat membangun iklim keterbukaan yang sebenarnya. Untuk itu maka departemen-departemen yang ada di pemerintahan perlu menerapkan Manajemen Pengetahuan (Knowledge Management) dalam Upaya Implementasi Konsep E-Government, sehingga dapat terwujud transfaransi terhadap masyarakat, layanan yang cepat, (faster), baik (better), dan murah (cheaper).
Tags

Posting Komentar

0 Komentar
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.

Top Post Ad

Below Post Ad