Masa depan RSS bukanlah blog

Daftar Isi: (toc)

Masa depan RSS bukanlah blog

Blog menjadi pusat perhatian untuk RSS, tetapi mereka tidak mungkin membantu mempertahankan RSS sebagai media komunikasi. Peluang terbesar RSS bukanlah blogosphere, melainkan saluran komunikasi korporat.

Bahkan hari ini, perusahaan yang awalnya enggan menghargai RSS mulai menyadari kekuatan dan manfaat dari instrumen informasi RSS. Kemampuan unik konsumen untuk memilih konten yang ingin mereka terima adalah kekuatan pendorong untuk meminimalkan iklan dan menjaga kualitas konten tetap konstan.

icon-polaroid-blogger-rss-app

Seperti internet ketika pertama kali dimulai, blogging ditebalkan dengan "elemen keren". Ketika hal baru dan keren menghilang, webmaster dan blogger Internet juga menemukan bahwa situs web dan blog membutuhkan waktu lebih lama untuk dirawat. Jika saluran tidak dimonetisasi, "kesejukan" sering kali berkurang. Dengan kemudahan penggunaan blog dan susunan blog yang tersedia, hanya segelintir yang dapat mempertahankan konten yang segar, konstan, dan unik serta menghasilkan pendapatan yang wajar atau signifikan dalam bentuk apa pun. Akibatnya, blog-blog yang kita kenal sekarang menghilang ke latar belakang dan banyak yang terbengkalai.

RSS adalah alat yang menghemat waktu peselancar internet dan memungkinkan webmaster untuk menggunakan kembali dan mengemas ulang konten yang ada dan baru, dan menurut saya terus berkembang. Bisnis yang menggunakan RSS secara efektif dapat menarik pengunjung situs baru, meningkatkan posisi mesin pencari, dan meningkatkan minat produk. Dengan fleksibilitas RSS sebagai media komunikasi dan kemampuan tag enklosur yang ditingkatkan, RSS dapat berkembang sebagai alat pemasaran online. Setiap hari, bisnis mengadopsi kegunaan baru RSS, dan pengguna terbiasa membaca sekilas konten untuk * memilih * di satu lokasi terpusat.

Saat perusahaan mengadopsi RSS dan konsumen mencoba feed, RSS menjadi lebih populer. Pada akhirnya, konsumen adalah kekuatan pendorong di belakang teknologi. Kenyamanan dan popularitas RSS akan menjadi preseden bagi ekspektasi konsumen. Perusahaan yang menggunakan RSS sebagai sarana komunikasi dapat membuat konten tematik yang kaya kata kunci untuk membangun kepercayaan, reputasi, dan komunikasi berkelanjutan dengan pelanggan saat ini dan masa depan.

Manfaat besar bagi konsumen RSS adalah mereka memiliki kendali penuh atas aliran informasi yang mereka terima dengan memilih konten yang mereka minati. Jika konten umpan memburuk, pengguna hanya menghapus umpan dari pembaca RSS dan tidak menerima pembaruan tambahan dari sumber itu. Pembaca RSS bertindak sebagai agregator, memungkinkan pengguna untuk melihat dan memindai beberapa aliran konten secara tepat waktu.

Ekspektasi konsumen mendorong bisnis yang lambat untuk merekrut. Pada akhirnya, RSS akan menjadi standar. Misalnya, alamat email dan situs web telah menjadi "wajib" untuk bisnis. RSS feed bergabung dengan barisan mereka.

Tidak seperti blog, RSS feed meningkatkan komunikasi dengan pelanggan dan bisnis, sehingga perusahaan dapat dengan mudah membenarkan RSS feed. RSS menciptakan saluran pendapatan baru. RSS dapat membantu bisnis membangun hubungan konsumen yang kuat dan menghasilkan loyalitas merek. Umpan RSS menarik pelanggan yang sudah ada dan calon pelanggan dan mengubahnya menjadi sumber pendapatan baru atau yang diperbarui. Perusahaan yang menggunakan RSS feed sebagai media komunikasi untuk menginformasikan pelanggan yang tertarik tentang spesial, diskon, pengumuman produk, tip dukungan teknis, berita, dan riset industri pada akhirnya akan dapat menjalankan RSS dan menjadi media komunikasi yang berharga. 

Find Out
Related Post

Ikuti Gacerindo.com pada Aplikasi GOOGLE NEWS : FOLLOW (Dapatkan Berita Terupdate tentang Dunia Pendidikan dan Hiburan). Klik tanda  (bintang) pada aplikasi GOOGLE NEWS.

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.